Jumat, 08 Oktober 2010

LANTAI KAYU


LANTAI KAYU
Kayu merupakan bahan lantai alternatif yang memiliki nilai seni cukup tinggi. Pada dasarnya, material dari kayu amat sangat rentan terhadap perubahan cuaca dan rayap, tetapi dengan pengolahan dan teknologi pengawetan saat ini, lantai kayu menjadi salah satu alternative untuk lantai rumah mewah ataupun perkantoran. Bila pengolahannya kurang baik atau kurang matang, maka akan membuat tampilan rumah  terlihat buruk dan fungsi dari lantai tersebut menjadi kurang baik.

Lantai kayu yang selama ini dikenal masyarakat dapat digolongkan dalam 2 (dua) jenis, yaitu:
  1. Lantai papan kayu, biasanya dipakai untuk rumah panggung pada bangunan-bangunan tradisional, seperti rumah panggung di Sumatera Selatan, Rumah Gadang di Sumatera Barat, Rumah Melayu Riau, Rumah Tradisonal Batak, Rumah Tradisional Toraja dan lain-lain. Lantai papan kayu juga dipakai untuk musholla/surau panggung, lumbung padi sebagaimana dapat dijumpai di daerah Jawa Bali, Sumatera, dan daerah lain. Biasanya berdimendi tebal antara 20 – 30 mm, lebar + 200 mm dengan panjang sesuai dengan kebutuhan seperti sepanjang satu bentang atau beberapa bentang balok kayu penopang papan lantai (gambar 1).
  2. Lantai kayu siap pasang (ready made), biasanya mempunyai dimensi tertentu dan terdiri dari beberapa lapisan, disebut sebagai Parquet. Jenis ini masih dibagi menjadi lantai parket dari bahan kayu solid, lantai kayu enginered, dan lantai kayu laminate.

Bahan Lantai Kayu
Untuk mendapatkan lantai kayu yang bermutu dan sesuai dengan harapan, maka harus diperhatikan beberapa hal, diantaranya adalah;
  1. Memilih jenis kayu yang tahan cuaca dan rayap. Jenis kayu tersebut diantaranya adalah kayu jati, eboni, besi atau ulin, damar laut, bangkirai, dan merbau.
  2. Kayu yang digunakan memiliki kadar air yang sangat minimal. Karena kandungan air tinggi dapat membuat kayu menjadi memuai, susut, atau retak.
  3. Proses finishing dan pelapisan dengan zat anti rayap. Dan jika ingin memperoleh tekstur permukaan, pakailah pelitur atau vernis, bisa juga dengan mengecatnya dengan cat kayu.
Untuk lantai kayu akan lebih baik menggunakan kayu jenis solid, karena selain memiliki tekstur yang cantik juga tahan dari serangan rayap. Selain itu buat susunan kayu yang seimbang dengan bidang furniture. Lantai yang memanjang bisa menggunakan susunan vertical, sedangkan yang melebar bisa horizontal. Susunan yang tepat memudahkan perletakkan furniture. Agar tampilan lantai kayu maksimal, sebaiknya pastikan kondisi muka lantai dasar rata dan rapi. Lantai tak rata bisa merusak kayu dan suasana ruang.





Kelebihan Lantai Kayu
Kelebihan menggunakan lantai kayu adalah, sejuk waktu panas,  hangat waktu dingin, indah dan anggun, nyaman, akrab, tidak masuk angin kalau ditiduri, hygienic dan non Allergy, tidak membongkar dan merusak lantai awal, kondisi lapisan tidak sampai mengelupas, tahan noda dan gores serta api rokok (bila menggunakan lapisan corundum crystal), tidak berubah warna, tahan air dan waterproof (bila lapisan atas menggunakan laminate).

Selain itu, lantai kayu mempunyai banyak warna dan corak untuk menyesuaikan dengan interior yang diinginkan, tidak berbau, mudah dibersihkan, diperbaiki atau diganti, tidak luka parah kalau jatuh di atasnya, tidak berisik pada saat diinjak, tidak lembab di ruang AC, cocok untuk daerah tropis maupun pegunungan, cocok untuk ruangan audio dan video, hemat waktu pemasangan dan pemeliharaan.

Pemasangan Lantai Kayu
Cara Pemasangan lantai kayu adalah sebagai berikut;
  1. Periksa papan kayu berdimensi tebal dan lebar sama dengan masing- masing sisi rata datar dan permukaan rata halus. Tebal kayu + 25 mm, lebar + 200 mm sedangkan panjang papan kayu bervariasi sesuai panjang satu bentang atau beberap bentang balok penumpu.
  2. Susun papan kayu diatas balok siar sambungan memanjang papan dalam satu garis atau dibuat selang seling
  3. Papan kayu dimatikan pada balok penumpu dengan paku atau sekrup.
Pemeliharaan Lantai Kayu
Pada dasarnya lantai kayu hanya mampu menahan air dari lapisan atas saja. Oleh karena itu, pencucian lantai kayu tidak diperbolehkan. Sangat di anjurkan untuk memakai alat pembersih lantai khusus. Pada dasarnya tumpahan air pada lantai kayu tidak terlalu bermasalah bila sesegera mungkin dikeringkan.
Secara umum, perawatan lantai kayu adalah sebagai berikut;
a.      Untuk membersihkan lantai kayu dapat menggunakan sapu lembut berbahan bulu atau sulah, karena walaupun lantai kayu tersebut anti gores, tidak menutup kemungkinan terjadi goresan akibat kesalahan memilih sapu. Selain itu pergunakan sikat yang lembut pada vacuum cleaner agar lantai terhindar dari goresan. Bersihkan lantai dengan vacuum 1 atau 2 kali seminggu.
b.      Walaupin lantai kayu menggunakan bahan yang bermutu tinggi, sebaikknya menghindari lantai kayu dari air yang merupakan musuh terbesarnya. Apabila lantai kayu tersebut terkena air maka dapat dibersihkan dengan handuk lembut, lalu keringkan.
c.      Pada saat membersihkan lantai kayu, pergunakanlah lap yang kering. Air dari lap basah dapat merembes ke dalam pori-pori lantai kayu yang mengakibatkan kerusakan. Karpet dapat dijadikan alternatif untuk menutupi lantai kayu, terutama pada area yang paling sering dilalui. Namun pilihlah karpet dengan lapisan yang tidak licin sehingga tidak mudah tergeser. Sering-seringlah membersihkan area karpet ini dengan vacuum agar debu tidak turun melalui serat-serat karpet dan mengotori lantai kayu.
d.      Hindari memakai alas kaki yang berat atau hak tinggi di atas lantai kayu Anda. Selain mengakibatkan goresan, beberapa hak sepatu jugadapat mengakibatkan lekukan pada lantai kayu.
e.      Jangan pernah menggeser furniture di atas lantai kayu. Pergunakan alas yang lembut seperti lap atau handuk pada bagian bawah furniture saat hendak memindahkannya, hal ini menghindarkan terjadinya goresan pada lantai kayu Anda.
f.        Pergunakan keset pada tiap-tiap akses keluar-masuk ruangan untuk mengurangi kotoran yang dibawa oleh sepatu.
g.      Beberapa tipe lantai kayu mungkin membutuhkan proses waxing atau pengkilapan lantai secara teratur. Dapatkan rekomendasi dari pabrik mengenai hal ini dan perawatan lantai kayu lainnya secara khusus.


Peralatan Tangan dan Mesin dalam Pemasangan Lantai Kayu
A. Peralatan Tangan
Peralatan tangan yang biasa digunakan dalam pemasangan lantai kayu adalah;
a. Meteran,
b. Water pass atau selang plastik berisi air,
c. Siku-siku,
d. Pensil atau pena penggores,
e. Perusut,
f. Gergaji potong atau belah, dan
g. Palu besi/kayu/plastik,
h. Ketam


B. Peralatan Mesin
Peralatan mesin yang biasa digunakan dalam pemasangan lantai kayu adalah mesin kayu portable, diantaranya adalah;
a. Mesin gergaji bundar,
b. Mesin gergaji pita,
c. Mesin Ketam
d. Mesin bor, dan
e. Mesin amplas


Parquet (Parket)
Parquet atau parket secara harfiah berarti bahan lantai yang terbuat dari kayu. Lantai dari bahan kayu sangat digemari sejak dari nenek moyang kita sampai sekarang dengan untuk lantai bangunanbangunan modern, seperti untuk rumah tinggal diperkotaan, villa, maupun bangunan-bangunan untuk fungsi umum lainnya.

Parket merupakan lantai kayu siap pasang (ready made), yang terdiri parket kayu solid, parket kayu enginered, dan parket kayu laminate.


 1. Parket dari Bahan Kayu Solid
Parket dari bahan kayu solid biasanya terbuat dari kayu keras (jati, besi/ulin) berbentuk keping-keping kecil berukuran sedang dengan tebal antara 5 – 10 mm, disusun membentuk semacam mosaik yang didesain dalam beberapa pilihan pola. Jenis kayu solid akan bertahan dan bahkan bertambah baik penampilannya sepanjang umur bangunan rumah.

Cara pemasangan parket dari kayu solid adalah sebagai berikut:
  1. Polyfoam dipasang di atas lantai yang rata, bersih, dan kering.
  2. Polywood diletakkan di atasnya, dimatikan pada lantai dasar dengan skrup serta fiser.
  3. Parket dilem di atas plywood
  4. Finishing dengan cara ditusir dan diamplas


2. Parket dari Bahan Kayu Engineered
Parket dari bahan kayu engineered adalah lantai parket yang terbuat dari kayu lapis keras atau particle board yang dilapisi oleh veneer (lapisan tipis dari kayu asli yang dipilih penampilan permukaannya). Jenis ini diciptakan untuk kemudahan dan kecepatan pemasangan. Pekerjaan dapat dilaksanakan lebih cepat, karena parket sudah direkatkan dengan plywood secara pabrikasi. Parket dipasang diatas polyfoam, dengan pemasangan polyfoam sebagaimana pemasangan pada lantai kayu bahan kayu solid. Ada pula lantai kayu enginered parquet yang terdiri dari 3 lapis yang tidak semuanya terbuat dari kayu, yaitu terdiri dari 3 lapisan, polyfoam lapisan terbawah, plywood atau kayu lapis dan kayu parket. Untuk jenis ini parket langsung dipasang diatas lantai beton.
Lapisan foam bersentuhan langsung dengan beton sebagai peredam kelembaban dan mengurangi penyerapan suhu dingin yang berasal dari tanah (ingat lantai keramik menyesuaiakan suhu tanah), sekaligus berfungsi menjaga keawetan kayu (kayu peka dengan kelembaban)parket.

Plywood menjaga kestabilan lantai dengan cara mengatur susut muai lantai. Daerah tropis yang memiliki suhu tinggi, bisa membuat material rusak jika tidak diberi ambang toleransi susut muai.. Lapisan plywood biasanya terbuat dari kayu yang empuk dan murah. Sedangkan lapisan parket terletak paling atas terbuat dari kayu
solid kelas kuat dan awet tinggi (I atau II) seperti jati, oak, chery, kempas, merbau dan nayatoh

3. Parket dari Bahan Kayu Laminate
Parket dari bahan kayu laminate tidak terbuat dari kayu sungguhan, melainkan terbuat dari bahan MDF (Medium Density Fiberboard) atau bahan fiber yang dibuat dengan motif kayu. Pemasangan sama dengan melapisi lantai dengan kertas lapis. Perbedaannya hanya dari sisi tampilan, parket dari kayu laminate cenderung glossy sehingga lantainya cenderung licin

4. Syarat Pemasangan dari Sisi Pertimabangan Arsitektur
  1. Ruang memanjang, dipasang melintang tidak searah panjang ruang, akan memanipulasi pandangan kita menjadi ruang yang memanjang; ruang yang melebar dan menghendaki kesan lebar berkurang maka dipasang dengan arah 90 derajat sisi melebar.
  2. Untuk ruang-ruang dengan tingkat mobilitas orang dan barang relatif sedikit seperti untuk ruang tidur dapat memilih lantai kayu dengan jenis kayu lunak seperti kayu dengan serat agak halus sehingga terkesan simple membuat nyaman untuk suasana istirahat. Tingkat mobilitas berkaitan dengan kemungkinan terjadinya goresan akibat pemindahan perabot rumah tinggal. Jenis kayu lunak harganya relatif murah.
  3. Untuk ruang atau bangunan dengan mobilitas orang dan barang tinggi seperti bangunan-bangunan komersial sebaiknya menggunakan lantai kayu dari jenis kayu keras, seperti kayu jati, kayu besi/ulin dsbnya, sedang warna agak gelap sehingga tahan kotor atau tidak cepat kelihatan kotor. Kayu jenis ini cukup kuat kena goresan dan sebagai jenis kayu dengan kualitas kuat dan keawetan yang tinggi maka harga lebih mahal dari kayu lunak.

Variasi Dimensi
Dimensi lantai parket yang ada dipasaran adalah sebagai berikut;
a. 18x120x900/750/600 mm,
b. 18x140x900/750/600 mm,
c. 15x90x900/750/600 mm.
Nomor a, artinya tebal 18 mm, lebar 120 mm, ada yang panjang 900 mm atau 750 mm, atau panjang 600 mm








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar